Sunday, May 1, 2011

Kisah Dialog Nabi dengan Iblis.


Telah diceritakan, bahawa Allah SWT telah menyuruh syaitan datang kepada Nabi Muhammad SAW supaya menjawab segala sesuatu yang baginda tanyakan kepadanya.

Pada suatu hari, syaitan datang kepada baginda dengan menyerupai seorang tua yang baik lagi bersih, sedang ditangannya memegang tongkat. Bertanya Rasulullah SAW:

“Siapakah engkau ini?”
Orang tua itu menjawab:
“Aku adalah iblis.”
Rasulullah SAW bertanya:
“Apa maksudmu datang kemari?”
Orang tua itu menjawab:
“Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepadaku supaya datang kepadamu dan menjawab segala apa yang engkau tanyakan kepadaku.”
Nabi SAW lalu bertanya:
“Hai Iblis, berapa banyakkah musuhmu dari umatku?”

Iblis menjawab:
“Lima belas:

1. Engkau sendiri hai Muhammad.
2. Imam/pemimpin yang adil.
3. Orang kaya yang tawaduk (merendah diri).
4. Pedagang yang jujur.
5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk.
6. Orang mukmin yang memberi nasihat.
7. Orang yang mukmin yang berkasih sayang.
8. Orang yang tetap/cepat- cepat bertaubat.
9. Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram.
10. Orang mukmin yang selalu dalam keadaan suci.
11. Orang mukmin yang banyak bersedekah/dermawan .
12. Orang mukmin yang baik budi pekertinya.
13. Orang mukmin yang bermanfaat kepada orang lain.
14. Orang yang menghafal Al-Quran serta selalu membacanya.
15. Orang yang berdiri mengerjakan solat di waktu malam sedang orang lain tidur.”

Kemudian, Rasulullah SAW bertanya lagi kepada Iblis:
“Berapa banyakkah temanmu dari umatku?”
Iblis menjawab:
“Sepuluh orang:

1. Hakim yang zalim/tidak adil.
2. Orang kaya yang sombong.
3. Pedagang yang khianat.
4. Orang yang pemabuk/peminum arak.
5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan.
6. Pemilik harta riba’.
7. Pemakan harta anak yatim.
8. Orang yang selalu lengah dalam solat/sering meninggalkan solat.
9. Orang yang enggan memberikan zakat/kedekut.
10. Orang yang panjang angan-angan/ mengkhayal.

Mereka semua itu adalah sahabat handai dan teman-temanku yang akrab setia.”
Dari dialog Nabi SAW dengan iblis di atas, kita tahu antara orang yang menjadi teman Iblis dan orang menjadi musuh iblis. 

Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati, jangan sampai kita menjadi kawan iblis, kerana siapa yang menjadi kawan iblis bererti menjadi musuh Allah. Demikian sebaliknya, sesiapa yang menjadi musuh iblis bererti menjadi kawan/kekasih Allah. Kerana itu, jadilah kita sebagai musuh iblis.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment